Sri Lanka dijatuhkan dalam diplomasi utang Cina

A ship berthed in a port in Sri Lanka: Picture Credit: Deneth17

Pelabuhan Hambantota ditandatangani ke Beijing untuk sewa 99 tahun karena Sri Lanka tidak dapat membayar kembali pinjaman Cina yang dikeluarkan untuk membangun pelabuhan di tempat pertama

Sri Lanka secara resmi menyerahkan kendali atas pelabuhan strategisnya di pantai selatan ke China sebagai bagian dari perjanjian sewa 99 tahun.

Di bawah persetujuan US $ 1,1 miliar (Dh4bn) yang ditentang oleh oposisi politik Sri Lanka dan serikat dagang, “perusahaan-perusahaan China kini memegang 70 persen saham di pelabuhan Hambantota.

Port $ 1.3bn dibangun dengan pinjaman dari bank milik negara Cina dan dibuka pada tahun 2010. Tetapi pemerintah Sri Lanka telah berjuang untuk melunasi utang, dengan proyek tersebut menyebabkan kerugian besar. Seiring dengan pinjaman yang diambil untuk proyek pembangunan infrastruktur lainnya, Kolombo sekarang berhutang total kepada China sebesar $ 8 miliar.

Juga di Twitter, Brahma Chellaney, seorang penulis dan analis politik India, menggambarkan perjanjian itu sebagai “diplomasi utang”, mengatakan pinjaman Cina sering diberikan sebagai pertukaran untuk aset fisik yang penting secara strategis yang dapat “dijamin”.

Cina memberikan miliaran ke Djibouti, dan mereka tidak dapat membayar kembali. Sekarang Cina telah menyita habour mereka sebagai kerusakan tambahan.

-China memberi Maldives pinjaman yang tidak mampu mereka bayar. Sekarang 38 persen lebih dari resor milik negara adalah milik China

-Madagascar tidak bisa membayar, dan tanahnya digunakan sebagai ganti rugi

-Zambia tidak dapat membayar pinjaman china, mereka akan mengambil alih bandara dan wilayah udara mereka bulan depan (termasuk jet militer)

-Ethiopia tidak dapat membayar kembali pinjaman, sekarang sistem jalan kereta api milik mereka menjadi milik orang Cina

-Kenya, 70% dari tambang sumber daya mineral mereka adalah milik Tiongkok, karena mereka tidak dapat membayar kembali pinjaman ..

Menurut laporan, China membangun sebuah kota untuk 5,00,000 orang Cina di Pakistan dengan biaya $ 150 juta di Gwadar sebagai bagian dari Koridor Ekonomi China-Pakistan (CPEC). Kota ini diatur untuk menjadi zona terjaga keamanannya, dan hanya orang Cina yang akan tinggal di zona ini. Sebenarnya ini artinya China akan memiliki koloni di Pakistan.

Share This:

Send a Comment

Your email address will not be published.

Translate »