Pakistan membebaskan seorang wanita tetapi pengunjuk ingin dia mati

Pakistan membebaskan seorang wanita yang dituduh melakukan penodaan agama. Namun para pengunjuk rasa melemparkan sepatu pada foto-foto Perdana Menteri Imran Khan yang baru dicetak.

Banyak yang mengatakan mereka menginginkannya mati. Menurut mereka, penghujatan harus dihukum mati. Tampaknya PM Khan telah membuka sekaleng cacing.

Beberapa bertanya apakah mengabaikan kasusnya dan meninggalkannya di penjara akan menjadi langkah yang lebih baik.

Namun, Khan menegaskan ini adalah Pakistan baru. Dia mungkin percaya negara harus bergerak dari keyakinan abad pertengahan.

Ribuan pengunjuk rasa – yang disebut Islamis oleh media barat – berada di jalanan. Mereka menghentikan Pakistan.

Becak, mobil,  truk hancur dan terbakar. Selamat datang di Pakistan,

Balas dendam mereka: Pembebasan seorang wanita Kristen yang menghabiskan delapan tahun dalam kematian atas tuduhan pencemaran nama baik.

Pembebasan Asia Bibi adalah langkah kecil menuju lebih terbuka Pakistan dan ini adalah salah satunya. Namun para pengunjuk rasa tidak setuju.

Khan mengancam respon kekerasan pemerintah jika para pengunjuk rasa tidak ingin bubar.

Namun para pengunjuk rasa mengatakan mereka akan mengorbankan hidup mereka untuk tujuan mulia.

Mereka menyebut sikap Khan tentang masalah ‘sampah’.

Aasiya Noreen yang lahir pada 1971 lebih dikenal sebagai Asia Bibi. Dia seorang Katolik. Dia mendapat masalah setelah terus-menerus mengkritik wanita Muslim dan dia tidak ingin  minum dari gelas mereka.

Laporan mengatakan komentar Bibi Asia membuatnya bermasalah.

“Saya percaya pada agama saya dan di dalam Yesus Kristus, yang mati di kayu salib untuk dosa manusia. Apa yang dilakukan Nabi Muhammad SAW untuk menyelamatkan umat manusia?”

Share This:

Send a Comment

Your email address will not be published.

Translate »