Asosiasi Pengacara Muslim Inggris sokong hukuman berat kepada terroris

Oleh Veronica

Ahmed Hassan, yang mencoba meledakkan kereta tabung di Parsons Green di London Barat, dipenjara dengan hukuman seumur hidup, juga rekomendasi bahwa ia melayani minimal 34 tahun.

Dalam kalimatnya, Hakim Haddon-Cave, membuat pengamatan yang relevan dan cerdik berikut ini:

“Akhirnya, Ahmed Hassan, izinkan saya mengatakan ini kepada Anda. Anda akan memiliki banyak waktu untuk mempelajari Al-Qur’an di penjara di tahun-tahun mendatang.

“Anda harus memahami bahwa Al Qur’an adalah buku perdamaian; Islam adalah agama damai. Al-Quran dan Islam melarang sesuatu yang ekstrim, termasuk ekstremisme dalam agama .Islam melarang melanggar hukum tanah di mana seseorang hidup atau sebagai tamu. Islam melarang terorisme (hiraba),” kata Hakim.

Dia berkata lagi Al-Quran dan Sunnah memberikan bahwa kejahatan melakukan teror untuk “menyebabkan korupsi di tanah” adalah salah satu kejahatan paling berat dalam Islam. Jadi ini lah hukuman di Great Britain.

Karena itu, Hassan menerima hukuman yang paling berat di bawah hukum negara ini.

“Anda telah melanggar Alquran dan Islam dengan tindakan Anda, serta hukum semua orang beradab. Diharapkan bahwa Anda akan menyadari ini satu hari.”

Dalam message Facebooknya, UK Association of Muslim Lawyers (AML) memberi dukungan yang tegas dan sokong analisa mendalam dan akurat dari para juri yang terpelajar .

“Yang tercela dari setiap dan semua tindakan yang direncanakan untuk membunuh, dan melukai warga sipil yang tidak bersalah tidak boleh dibiarkan begitu saja.

“Asosiasi dari setiap dan semua tindakan teror dari agama damai lslam sangat penting dalam memperbaiki kesalahan pengabaian yang dilakukan setiap hari dan sangat penting untuk membangun kepercayaan yang hilang dalam komunitas kita,” kata Ismet Rawat Presiden AML.

Share This:

Send a Comment

Your email address will not be published.

Translate »