Pengadilan hak Uni Eropa melarang memfitnah Nabi Islam

Pengadilan Eropa Hak Asasi Manusia (ECHR) memutuskan menentang pencemaran nama baik Nabi Muhammad (SAW).

Dikatakan bahwa kegiatan ini melebihi batas kebebasan berekspresi yang diizinkan.

ECHR memutuskan melawan seorang wanita Austria yang mengatakan bahwa Nabi Muhammad pedofil, dan yang tidak dilindungi oleh kebebasan berbicara. Pemohon mengklaim dia berkontribusi pada debat publik.

ECHR mengatakan bahwa memfitnah Nabi Muhammad “melampaui batas yang diizinkan dari perdebatan obyektif”.

Dia juga mengatakan ini “bisa membangkitkan prasangka dan menempatkan risiko perdamaian agama”.

Menurut ECHR, Pengadilan Pidana Regional Wina (VRCC) menemukan bahwa pernyataan yang dibuat dalam seminar berjudul “Informasi Dasar tentang Islam” adalah fitnah dan pada Februari 2011 menghukum Ny. S. karena meremehkan doktrin agama.

Ia menerima € 480 denda (sekitar $ 547) yang juga merupakan biaya pemrosesan.

“Ny. S mengajukan banding tetapi Pengadilan Tinggi Wina menguatkan keputusan pada bulan Desember 2011, yang menekankan, pada intinya, temuan pengadilan yang lebih rendah.

ECHR mengatakan bahwa Mahkamah Agung menolak permintaan pembaruan proses pada tahun 2013.

Ny. S tergantung pada Pasal 10 (kebebasan berekspresi). Dia mengatakan pengadilan domestik gagal untuk mengatasi substansi dari pernyataan yang direfleksikan.

Namun, dia mengatakan itu adalah haknya untuk kebebasan berekspresi.

Pernyataan ECHR juga menegaskan keputusan yang diambil oleh pengadilan domestik. Dia mengatakan ini tidak melanggar Pasal 10 Komisi Eropa untuk Hak Asasi Manusia.

Share This:

Send a Comment

Your email address will not be published.

Translate »