Perancis mengajarkan bahasa Arab di sekolah negeri untuk mengalahkan kebangkitan ‘Salafisme’

Menurut sebuah think tank di Paris, ideologi Islam di kalangan Muslim di Perancis dapat disederhanakan untuk menghilangkan Salafisme (dikatakan sebagai akar penyebab teror) melalui kurikulum yang tepat diajarkan di sekolah-sekolah Prancis.
Menurut sebuah laporan yang dirilis pada hari Minggu oleh Montaigne Institute, cabang dari radikalisme Islam atau Salafisme yang menyerukan hukum Islam untuk diberlakukan di seluruh dunia memiliki monopoli pemikiran Islam di héxagone.
Seorang konsultan, penulis El Karaoui, menunjuk Turki dan Arab Saudi sebagai sumber utama pendanaan untuk penyebaran pemikiran radikal ini antara Perancis dan penduduk Muslim Eropa.
Studi ini menyoroti bahwa pembiayaan buram ini membayar untuk promosi pembelajaran bahasa Arab di antara Muslim Perancis. Pembelajaran ini di buat melalui lembaga-lembaga yang memiliki sikap politik-agama fundamentalis ditandai dari hanya satu linguistik.
Laporan itu menunjukkan melalui sekolah-sekolah Islam yang tidak jelas ini, indoktrinasi Salafi “berkembang di Prancis”, terutama di kalangan anak muda di bawah 35.
Tapi daripada menyerukan larangan sekolah Salafi sama sekali, Institut Montaigne terperangkap mereka dalam permainan mereka sendiri.
El Karaoui menyarankan agar pemerintah Perancis memasukkan bahasa Arab ke dalam silabus pendidikan sehingga dugaan pengajaran bahasa yang ditawarkan oleh sekolah indoktrinasi akan di hapuskan.
Tujuannya adalah untuk membatasi pengajaran Salafisme melalui masjid. Dengan diperkenalkannya bahasa Arab di sekolah-sekolah lokal dan mendapatkan komunitas Arab untuk belajar bahasa Arab di sekolah-sekolah pemerintah akan – mereka berharap – membatasi pengajaran Salafisme melalui kursus bahasa Arab di Masjid.

Share This:

Send a Comment

Your email address will not be published.