Cina menyebabkan pemberontakan di Sri Lanka

Cina menyebabkan pemberontakan di Sri Lanka minggu ini. Para pengamat mengatakan kepada WFTV bahwa China telah membeli lebih dari beberapa Anggota Parlemen Sri Lanka untuk membantu menggulingkan Perdana Menteri populer Ranil Wickremesinghe.

Pekan depan, Parlemen Sri Lanka diperkirakan akan berkumpul dan akan diminta untuk memutuskan siapa yang menjadi Perdana Menteri, Wickremesinghe atau mantan penguasa Mahinda Rajapaksa.

“Orang China telah membeli lebih dari anggota parlemen untuk membuat Rajapaksa menjadi PM. Ini adalah kesepakatan yang dilakukan dan berbahaya. Ini menunjukkan bagaimana China – negara yang kuat – dapat mengganggu negara kecil dengan uang tunai,” kata seorang pengamat.

Rajapaksa dikenal sebagai tokoh politik pro-Cina.

Tetapi para pengamat mengatakan kepada WFTV bahwa langkah Cina tidak akan mungkin tanpa kolusi Kepresidenan negara.

Presiden Maithripala Sirisena Jumat lalu menamai Rajapaksa pro-China berusia 72 tahun sebagai PM. Tetapi Presiden tidak memiliki kekuatan konstitusional untuk menghapus PM saat ini.

“Namun, kesepakatan itu dilakukan dan ketika Parlemen mengadakan pertemuan kembali, Rajapaksa mungkin terpilih sebagai PM. Anggota Parlemen dibeli. Presiden juga mungkin,” kata pengamat lain yang berbicara dengan WFTV.

Setelah bergerak, Parlemen dapat dengan segera mengembalikan kekuasaan Presiden yang akan melegalisasi langkahnya.

Ini akan menjadi langkah retroaktif. Menghapus PM terlebih dahulu, menunjuk PM baru secara ilegal dan adakan Parlemen. Parlemen kemudian akan memilih PM baru dan akan mengembalikan kekuasaan Presiden. Dengan demikian secara retroaktif, PM terlarang akan dilegalkan.

“Kedengarannya seperti China-bergerak sepanjang jalan. Ini adalah kudeta China di Sri Lanka,” kata seorang pengamat.

Share This:

Send a Comment

Your email address will not be published.

Translate »