Journalis Arab Saudi ‘dibunuh dan dipotong’ di konsulat Saudi kata NYT

Wartawan Saudi Jamal Khashoggi, 59, di bunuh dua jam setelah ia tiba di konsulat Arab Saudi di Istanbul pada 2 Oktober.

Dia kemudian dipotong dengan gergaji tulang di dalam konsulat, kata harian Turki Sabah menurut New York Times.

Kasus ini adalah sumber pertikaian diplomatik antara Turki dan Arab Saudi.

Dengan kasus itu timbul masala diplomatic antara kedua negara ini. Itu hanya akan terpecahkan jika jurnalis itu menunjukkan tanda-tanda kehidupan.

Khashoggi memasuki konsulat Saudi di Istanbul pada 2 Oktober untuk mendapatkan dokumen yang menyatakan bahwa dia telah menceraikan mantan istrinya, tetapi tidak pernah terlihat lagi.

Sumber-sumber Turki mengatakan kepada media bahwa mereka percaya penulis dan kritikus Saudi terbunuh di dalam konsulat dalam apa yang mereka gambarkan sebagai “pembunuhan terencana”.

Para pejabat Saudi, termasuk Putra Mahkota Mohammed bin Salman, telah membantah tuduhan tersebut, bersikeras bahwa Khashoggi meninggalkan konsulat dengan bebas tidak lama setelah dia tiba.

Presiden Recep Tayyip Erdogan Turki telah menuntut bahwa Saudi memberikan bukti yang membuktikan klaim mereka.

Rekaman kamera keamanan menunjukkan Khashoggi memasuki konsulat tak lama setelah jam 1 siang. hari itu.

Cengiz, tunangannya, menunggu di luar, dan dia mengatakan dia tidak pernah muncul.

Dua setengah jam setelah dia memasuki fasilitas, enam kendaraan dengan pelat nomor diplomatik ditarik keluar, membawa 15 pejabat Saudi dan perwira intelijen, Sabah melaporkan.

Share This:

Send a Comment

Your email address will not be published.