Permata Berdarah: Apa yang membuat Suu Kyi lebih kuat bisa melawan Amerika?

Wakil presiden Amerika ditampar wajahnya oleh kontroversial Aung San Suu Kyi, wanita pendukung pembunuhan Rohingya di negaranya.

Dalam sebuah pertemuan yang disebut oleh Suu Kyi, VP Mike Pence hampir memarahi pemimpin Myanmar, menekannya untuk melindungi Rohingya.

Muslim adalah korban dari kampanye pembersihan etnis yang brutal oleh militer Myanmar. Militer dibantu oleh umat Buddha Rakhine.

Pembunuhan yang luas, pemerkosaan dan migrasi dipaksa ke luar negeri didokumentasikan dengan baik. Pence mengatakan kekejaman itu “tanpa alasan” dan menambahkan dia sangat ingin mendengar tentang “kemajuan yang Anda untuk menahan mereka yang bertanggung jawab.”

Tapi Suu Kyi, hidup di BBC dan jaringan berita global lainnya untuk menampar Pence.

Tamparan itu adalah gema. itu juga merupakan tamparan bagi AS, Inggris, PBB dan Malaysia misalnya. Suu Kyi memiliki keberanian untuk memberi tahu Wakil Presiden Amerika agar tidak memberi ceramah tentang masalah-masalah internal Myanmar.

Media Amerika juga merasakan tamparan itu. Mereka mengubur jawaban Suu Kyi kepada Pence jauh di dalam laporan mereka.

“Kita dapat mengatakan bahwa kita memahami negara kita lebih baik daripada negara lain,” katanya.

“Jadi, kami berada dalam posisi yang lebih baik untuk menjelaskan kepada Anda apa yang telah terjadi.”

Dalam pertemuan pribadi dengan Pence, dia tidak bergeming. Kenapa alasan Suu Kyi begitu teguh?

Pertama-tama, dia masih berhak atau tidak, pemilik hadiah Noble Peace. Ini yang dia yakini untuk melindunginya dari kritik. Katakan apa pun yang Anda inginkan, dia adalah seorang Nobel. Yang disalahkan adalah Nobel.

Kedua, orang Amerika, Eropa, dan orang Asia kaya bergegas seperti orang gila untuk membeli bagian dari berlian berdarah Myanmar.

Myanmar diperkirakan akan menarik investasi asing langsung (FDI) sebesar US $ 5,8 miliar pada tahun fiskal 2018-19 yang akan datang mulai 1 Oktober.

Pada tahun sebelumnya yang berakhir 31 Maret, Myanmar menerima $ 5,7 miliar dalam FDI untuk 222 proyek. Sebagai perbandingan, negara menerima $ 6,6 miliar untuk 135 investasi pada 2016-17.

Sementara FDI dari dunia barat mulai mengering, investasi dari negara-negara Asia termasuk Singapura, Jepang, Korea Selatan, dan Thailand tidak goyah.

Namun tetap, pada tahun 2017-18, investasi dari 28 negara disetujui dari 25 negara pada tahun 2016-17.

China, Belanda, Jepang, Korea Selatan, Inggris, dan AS di antara para investor top.

Angka-angka ini masih menggembirakan bagi Suu Kyi untuk bermain bola keras dengan Barat.

Share This:

Send a Comment

Your email address will not be published.

Translate »